Polres Pelabuhan Tanjung Perak Berhasil Gagalkan Penyelundupan Satwa Langka

avatar Harian Indonesia News

TANJUNG PERAK, HINews –  Sedikitnya ada enam ekor burung Elang langka yang berasal dari Makasar berhasil diamankan Satreskrim Polres Pelabuhan Tanjung Perak.

 

Keenam satwa langka tersebut diselundupkan oleh tersangka berinisial AD (33) warga Surabaya yang saat ini juga turut diamankan di Mapolres Pelabuhan Tanjung Perak.

 

Kapolres Pelabuhan Tanjung Perak AKBP Herlina melalui Kasat Reskrim Polres Pelabuhan Tanjung Perak, AKP Arief Ryzki Wicaksana mengatakan penangkapan bermula dari petugas jaga di Pelabuhan Tanjung Perak mencurigai keberadaan dua kotak yang dibawa oleh tersangka AD.

 

Saat diperiksa, Polisi menemukan 3 burung elang remaja, dan 3 burung elang anakan. 

 

Mendapati temuan itu, anggota di lapangan langsung berkoordinasi dengan Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Surabaya.

 

“Setelah dilakukan pengecekan oleh BKSDA, ternyata masuk kategori satwa langka yang dilindungi, sehingga tersangka langsung kami amankan karena tidak memiliki kelengkapan surat,” ujar AKP Arief, Minggu (16/07/2023).

 

Dalam pemerikasaan, tersangka mengaku mendapatkan titipan burung tersebut dari sopir truk bernama Rudi yang saat ini telah ditetapkan buron. 

 

Kepada penyidik Satreskrim Polres Pelabuhan Tanjung Perak, tersangka juga mengakui telah mendapatkan imbalan sebagai jasa mengantarkan keenam burung tersebut ke Solo, Jawa Tengah.

 

“Saat ini kami masih mendalami apakah ini komplotan atau bukan. Kami masih mengejar baik pemesan yang ada di Solo dan yang mengirimkan dari Makassar,” jelas AKP Arief.

 

Sementar itu untuk keenam burung elang langka yang diamankan Polisi kini dititipkan untuk dirawat oleh BKSDA Kota Surabaya. 

 

Petugas kepolisian juga menyita satu handphone dan satu buah kartu ATM milik Aris. 

 

Polisi menjerat tersangka dengan pasal 40 ayat (2) Jo. Pasal 21 ayat (2) UU No. 5 tahun 1990 tentang Konservasi Sumber Daya Alam Hayati dan Ekosistemnya dengan ancaman hukuman 5 tahun kurungan penjara dan denda Rp100 juta. (Hum/Kr1)

Editor : KR1