Polisi Berhasil Ringkus Pelaku Pembunuhan Suami Istri di Tulungagung

avatar Harian Indonesia News

TULUNGAGUNG, HINews – Pelaku pembunuhan pasangan suami istri inisial TS dan NNR di Kecamatan Ngantru Kabupaten Tulungagung berhasil diamankan Satreskrim Polres Tulungagung.

 

Kapolres Tulungagung Polda Jatim AKBP Eko Hartanto, SIK MH, saat memimpin Konferensi Pers di Mapolres Tulungagung 3 Juli 2023 menerangkan, tragedi pembunuhan berencana ini terjadi pada hari Jum’at tanggal 28 Juni 2023 sekira pukul 23.30 Wib.

 

 

Korban inisial TS dan NNR ditemukan sudah dalam keadaan meninggal dunia di ruang Karaoke Keluarga oleh anaknya inisial NEN pada hari Kamis tanggal 27 Juni 2023 sekira pukul 17.30 Wib.

 

Berdasarkan dari laporan saksi, selanjutnya Polres Tulungagung mendatangi dan melakukan oleh TKP dari hasil olah TKP yang dilakukan oleh TIM Inafis Polres Tulungagung diketemukan adanya kejanggalan.

 

“Tidak diketemukanya kerusakan pada pintu dan tidak adanya barang berharga milik korban yang hilang serta adanya komunikasi via telpon dari HP milik korban dengan seseorang yang sebelum korban ditemukan dalam keadaan meningal dunia,” jelas AKBP Eko.

 

Masih menurut AKBP Eko, modus yang dilakukan pelaku inisial EP adalah  mengantar ayam kerumah Korban untuk keperluan Ritual sesuai pesanan dari korban TS.

 

Kasus bermula dari permasalahan hutang penjualan batu akik milik pelaku inisial EP yang dijanjikan dibeli oleh korban inisial TS senilai Rp 250 Juta namun belum dibayar sejak tahun 2021.

 

“Motif pembunuhan adalah permasalahan hutang penjualan batu akik milik pelaku yang dijanjikan dibeli oleh korban TS senilai 250 juta namun belum dibayar sejak tahun 2021,” jelas AKBP Eko.

 

Pada saat di tagih, menurut keterangan pelaku ini, bahwa korban TS  mengatakan kepadanya (pelaku.red) “awakmu sek mampu wae... sek ndue.... kok sek kurang ae....” 

 

Perkataan tersebut membuat pelaku tersinggung hingga melakukan penganiayaan terhadap korban yang mengakibatkan meninggal dunia di lokasi.

 

Karena takut perbuatan diketahui  istri korban, sehingga pelaku EP menghabisi istri korban inisial NNR.

 

Kapolres Tulungagung AKBP Eko, mengatakan pelaku EP membunuh korban TS dengan cara memukul rahang sebelah kanan korban menggunakan tangan kanan secara berulang-ulang yang berakibat korban jatuh tak sadarkan diri dan meninggal dunia di tempat kejadian perkara (TKP).

 

Panik mengatahui korban TS  meninggal dunia, kemudian pelaku menyeret tubuh korban ke kasur dalam posisi telungkup dan menutupi badannya dengan menggunakan sprei kasur dan selimut serta dalam keadaan terikat ditangan dan kakinya menggunakan lakban dan karet ban.

  

“Terhadap korban inisial NNR pelaku  EP melakukan pemukulan pada rahang kiri dan wajah secara berulang hingga tidak sadarkan diri, untuk meyakinkan korban NNR meninggal dunia, pelaku mengambil kabel microfon dan mengikatkan pada leher korban NNR,” terang AKBP Eko.

 

“Pelaku dikenakan pasal 338 KUHP tentang barang siapa dengan sengaja menghilangkan nyawa orang lain terancam pidana penjara paling lama 15 tahun,” tegas Kapolres Tulungagung AKBP Eko. (Hum/Kr1)

Editor : KR1

Opini   

Anies Bukan Budak Jokowi

Oleh: Yusuf Blegur Sejatinya, publik bukan saja menganggap anak-anak Jokowi yang terlibat dalam politik sebagai anak haram konstitusi. Lebih dari…