Sidang Kedua Perkara Kanjuruhan, JPU Hadirkan Eks Kapolres Malang Salah Satu Dari 17 Saksi

20 Januari 2023

Surabaya, HINews -  Eks Kapolres Malang AKBP Ferli Hidayat juga salah satu saksi yang dihadirkan tim Kejaksaan dalam sidang perkara tragedi Kanjuruhan Malang, Kamis (19/1/2023) Ia mengaku sama sekali tidak tahu kondisi di dalam stadion saat Tragedi Kanjuruhan itu berlangsung.

Kesaksian itu ia katakan di persidangan dua terdakwa Tragedi Kanjuruhan, Panpel Arema FC Abdul Haris dan Security Officer Joko Sutrisno di ruang Cakra Pengadilan Negeri (PN) Surabaya.

Diketahui total ada 17 saksi yang dihadirkan dalam sidang kedua hari ini. Rinciannya tiga orang korban, dua saksi kejadian atau pedagang di stadion, tujuh steward, dua pegawai Dispora Malang, dan tiga polisi.

Menurutnya, saat tragedi itu dia sibuk. Ketika babak kedua pertandingan Arema FC vs Persebaya, AKBP Ferli sedang berada di tribun VVIP. Namun pada menit ke-80, dia bergegas turun ke lobi.

“Di menit 80-85 dari lobi saya minta kepada mobil baraccuda yang tadinya parkir untuk maju ke arah lobi,” kata Ferli.

Rupanya mobil itu disiapkan Ferli untuk mengangkut pemain dan official Persebaya pulang seusai pertandingan selesai nanti.

“Saya ke bench l Persebaya, ketika peluit akhir dibunyikan saya sampaikan tolong semua pemain dan official segera ke luar lapangan,” katanya.

Benar saja, usai wasit mengakhiri pertandingan, pemain dan official Persebaya langsung meninggalkan lapangan. Mereka juga diminta tak terlalu lama di kamar ganti.

Tak boleh berlama-lama, pemain dan seluruh official Persebaya kemudian diinstruksikan segera meninggalkan Kanjuruhan dengan menaiki mobil baraccuda yang sudah disiapkan.

“Setelah iring-iringan siap, saya berjalan, kendaraan mulai bergerak saya ikut dari samping tapi kendaraan berhenti, tidak bisa keluar area stadion, karena di depan ada massa yang menghalangi,” ucapnya.

Suasana kemudian jadi tak terkendali. Hal itu membuat Ferli harus turun tangan ke luar stadion menemui massa yang menghalangi jalan iring-iringan baraccuda Persebaya.

“Saya ke depan menemui massa pendukung Aremania yang menghalangi. Pertama hanya bernyanyi, lalu massa mulai menjatuhkan baliho, baliho dicopotin dan ditaruh ditengah jalan, kami mengimbau untuk tidak menghalangi,” katanya.

Singkat cerita, saat mobil yang dinaiki awak Persebaya mulai bisa melaju meninggalkan stadion, Ferli mengaku ditemui seorang suporter yang mengatakan ada penonton yang tergeletak di Pintu 13.

“Kami ditemui oleh penonton yang baru saja keluar. Dia menyampaikan ‘Pak, ada yang tergeletak di Pintu 13’, ketika kami jalan di lobi ada yang menyampaikan lagi, ‘Pak, di Pintu 13 ada yang terjepit,” ucapnya.

Saat itu dia dan sejumlah personel kepolisian lainnya kemudian mendatangi Pintu 13. Disanalah Ferli melihat banyak suporter yang sudah terkapar dan dalam kondisi setengah sadar.

“Ada penonton yang baru keluar, ada yang memegangi mata, ada yang duduk kesakitan dan jumlahnya juga banyak, ada yang sudah seperti setengah sadar,” ujar Ferli.

Saat dicecar jaksa mengapa ia tak mencari tahu apa yang sudah terjadi didalam stadion, Ferli mengaku dirinya lebih fokus untuk mengevakuasi dan menyelamatkan korban lebih dulu.

“Karena korban banyak. Kami waktu itu berfokus untuk evakuasi dengan cepat, karena korban di Pintu 13 cukup banyak,” kata dia. (Rif)

Berita Terkait

Usulan Perpanjangan Masa Jabatan Kades Dapat Picu Persoalan Baru

4 hari yang lalu

JAKARTA, HiNews - Ketua Umum Pemuda Mandiri Peduli Rakyat Indonesia (PMPRI) Rohimat alias Joker tidak sepakat dengan adanya usulan perpanjangan masa jabatan Kepala Desa (Kades) dari 6 tahun menjadi 9

Bukan Ditentukan Elektabilitas, Kerja Keras Kader PDi-P Bakal Jadi Penentu Kemenangan Puan Pada Pilpres 2024

7 hari yang lalu

JAKARTA, HiNews - Pengamat komunikasi politik Universitas Pelita Harapan Emrus Sihombing menyarankan agar Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) mengusung salah satu dari dua